Cerita Wayang Yudistira Bahasa Jawa

Riverspace.org – Cerita wayang Yudistira sebagai salah satu putra Pandawa menjadi cukup populer di kalangan masyarakat Indonesia. Bagaimana kisah selengkapnya?

Tokoh Yudistira dalam dunia pewayangan sangat populer, karena merupakan salah satu putra Prabu Pandu dan Dewi Kunti. Cerita wayang Yudistira juga seringkali dibawakan dalam pertunjukan wayang ataupun pertunjukan teater lainnya. Baca Juga: Cerita Wayang Bima Bungkus Bahasa Jawa

Yudistira yang memiliki nama julukan Puntadewa pernah menjadi raja di Kerajaan Kuru dengan pusat pemerintahan berada di Hastinapura. Dalam Pandawa, ia merupakan putra pertama dan tertua yang mendapatkan gelar prabu dan kerajaannya disebut dengan nama Kerajaan Amarta.

 

Cerita Wayang Yudistira Singkat

Cerita Wayang Yudistira
Cerita Wayang Yudistira

1.      Etimologi Nama Yudistira

Nama Yudistira berasal dari bahasa Sansekerta yang memiliki makna “Teguh atau kokoh dalam peperangan”, sedangkan di dalam kitab Mahabharata Yudistira disebut dengan nama Bharata, yakni keturunan Maharaja Bharata dan Ajatasatru.

Tidak hanya itu saja, Yudistira juga dikenal dengan nama lain, yakni Dharmaraja yang berarti “Raja Dharma”, sebab ia selalu berusaha menegakkan dharma di sepanjang hidupnya. Sama seperti saudara-saudara lainnya, Yudistira juga memiliki banyak nama julukan, seperti:

  • Kuraja : pemuka bangsa Kuru
  • Kurunandana : kesayangan dinasti Kuru
  • Kurupati : raja dinasti Kuru
  • Pandawa : putra Pandu
  • Parta : putra Prita atau Kunti
  • Puntadewa : derajat keluhurannya setara dengan para dewa
  • Gunatalikrama : pandai bertutur bahasa
  • Samiaji : menghormati orang lain bagai diri sendiri

 

2.      Kelahiran Yudistira

Prabu Pandu tidak sengaja membunuh seorang brahmana yang bernama Resi Kindamana, sehingga akhirnya ia dikutuk. Brahmana tersebut meninggal karena terkena panah Pandu saat ia dan istrinya dengan bersenggama dalam wujud rusa sehingga akhirnya tewas.

Sebelum ajalnya tiba, brahmana tersebut sempat mengutuk Pandu bahwa kelak jika ia bersetubuh dengan istrinya maka kematian akan mendatanginya. Pandu yang sangat menyesal pada akhirnya memilih untuk bertapa di hutan guna mengurangi hawa nafsunya.

Ketika itu kedua istrinya, yakni Kunti dan Madri mendampinginya dengan setia. Suatu ketika, Prabu Pandu menginginkan keturunan dan mengutarakan niatnya kepada istrinya. Dewi Kunti yang memiliki kesaktian berupa mantra Adityahredaya pun segera mewujudkan keinginan Pandu.

Dengan begitu, Pandu dan Kunti mendapatkan seorang putra tanpa melalui persetubuhan dan putra pertamanya tersebut diberi nama Yudistira. Dengan mantra tersebut Dewi Kunti memanggil Dewa Dharma dan mendapatkan anugerah putra.

Namun ada versi lain terkait cerita kelahiran Yudistira dan versi tersebut menyatakan bahwa Yudistira merupakan anak kandung Prabu Pandu yang dilahirkan oleh Dewi Kunti di istana Hastinapura. Sedangkan kedatangan Bhatara Dharma hanyalah untuk menolong kelahiran dan memberikan restu kepada putra pertama Pandu.

Di versi ini pula, nama Yudistira jarang digunakan melainkan nama Puntadewalah yang sering disebut, sedangkan nama Yudistira digunakan ketika ia sudah dewasa dan dinobatkan menjadi raja.

Puntadewa dalam versi ini digambarkan sebagai seorang manusia yang memiliki darah putih dan hal tersebut adalah kiasan bahwa ia merupakan sosok berhati suci dan selalu menegakkan kebenaran.

 

3.      Kembalinya Pandawa ke Hastinapura

Setelah sang ayah meninggal, Yudistira bersama dengan keempat adiknya, yakni Bimasena, Arjuna, dan si kembar Nakula – Sadewa kembali ke Hastinapura. Ketika itu, kerajaan tersebut dipimpin oleh Dretarasa yang merupakan kakak kandung Prabu Pandu yang tidak dapat melihat alias buta.

Kembalinya putra Pandu yang disebut sebagai Pandawa ke Hastinapura membuat saudara sepupu mereka dari kaum Kurawa merasa iri. Sedangkan Bisma yang merupakan sesepuh Dinasti Kuru dan juga Widura si perdana menteri lebih menyukai Yudistira dibandingkan dengan putra Dretarastra alias Kurawa.

Hal tersebut tentu saja membuat Duryudana sang putra pertama Kurawa merasa cemas, karena takut Yudistira akan dinobatkan sebagai putra mahkota. Maka dari itu, Duryudana akhirnya berusaha untuk menyingkirkan kelima Pandawa, terutama si Bimasena yang dianggap paling kuat di antara kelimanya.

Di sisi lain, Yudistira yang bijaksana selalu berusaha menahan dan menyabarkan Bima agar tidak pernah membalas perbuatan jahat saudara sepupunya, yakni para Kurawa.

 

4.      Pendidikan dan Masa Muda

Setelah itu, kedua kubu saudara sepupu yakni Pandawa dan Kurawa akhirnya mempelajari berbagai macam ilmu, mulai dari ilmu agama, kemudian hukum, dan juga tata negara kepada guru Resi Krepa. Dalam pendidikan bersama Resi Krepa, Yudistiralah yang tampil sebagai murid paling pandai.

Dengan demikian, Krepa sangat setuju apabila nantinya tahta Hastinapura diberikan kepada Yudistira si Pandawa tertua. Setelah selesai berguru pada Resi Krepa, Pandawa dan Kurawa pun beralih berguru kepada Resi Druna, yakni mempelajari tentang ilmu perang.

Pada pendidikan yang kedua ini, Arjuna keluar sebagai murid paling terampil dan pandai, khususnya di bidang memanah, sedangkan Yudistira terampil dalam menggunakan senjata tombak.

 

5.      Pembakaran Laksagraha

Duryudana bersikeras untuk membunuh Pandawa agar tidak bisa menguasai Hastinapura, dan salah satu cara liciknya adalah dengan menjamu kelima sepupunya tersebut dalam sebuah gedung di Waranawata.

Setelah itu, gedung yang terbuat dari bahan mudah terbakar akhirnya dibakar oleh Kurawa sebagai rencana pembunuhan. Akan tetapi Yudistira yang diberi tahu oleh pamannya Widura pun mempersiapkan diri, sehingga kelima Pandawa bersama Dewi Kunti berhasil lolos dari maut.

 

6.      Raja Indraprastha

Dalam sebuah sayembara, Arjuna berhasil mendapatkan seorang putri cantik bernama Drupadi yang akhirnya diperistri oleh kelima Pandawa atas permintaan Dewi Kunti. Akan tetapi menurut versi lain, Arjuna menyerahkan Drupadi kepada kakak tertua, yakni Yudistira kemudian mereka akhirnya menikah.

Setelah menikah, akhirnya rombongan kembali ke Hastinapura namun persaingan kembali terjadi. Para sesepuh pun sepakat untuk membagi wilayah kekuasaan agar tidak terjadi pertempuran antara kedua saudara tersebut.

Pandawa mendapatkan sebagian wilayah kerajaan, yakni Hutan Kandawaprastha sebagai tempat untuk membangun istana baru. Sedangkan pihak Kurawa mendapatkan istana Hastinapura. Meskipun wilayah yang didapatkan oleh Pandawa merupakan tempat angker, namun mereka tetap menerimanya.

Cerita wayang Yudistira pun berlanjut dengan membuka kawasan baru untuk istana mereka dan dibantu oleh sepupunya, yakni Kresna dan Baladewa. Pandawa juga mendapat bantuan dari Wiswakarma yang meruapkan ahli bagunan dari Kahyangan dan juga Anggraparna dari bangsa Gandharwa. Baca Juga: Contoh Cerita Wayang Bahasa Jawa Singkat

Putra pertama Prabu Pandu dan Dewi Kunti dalam cerita wayang Yudistira ini memiliki karakter bijaksana, sehingga tidak heran jika keempat adiknya sangat menghormatinya. Tak hanya itu, Yudistira juga merupakan sosok yang sangat dicintai oleh rakyat Hastinapura.

 

Tinggalkan komentar