Contoh Cerita Wayang Bahasa Jawa

Cerita Wayang Bahasa Jawa -Pada dasarnya wayang menceritakan kepada kita tentang kebijaksanaan, tidak semua adalah hitam dan putih. Namun terkadang ada juga bau-abu, maka dalam posisi itulah keyakinan kita sedang diadu.

Wayang yang disampaikan dalam bahasa Jawa mengulas tentang karakter baik dan buruk dalam tokoh yang memiliki makna tersendiri. Cerita wayang bahasa Jawa akan memberikan pengajaran pada kita semua untuk bijaksana di dalam setiap hal.

Wayang dalam bentuk narasi cerita akan memberikan imajinasi pada kita untuk membayangkan tokohnya tersebut. Sementara dalam versi visualnya akan memberikan gambaran kepada kita tentang interprestasi tokoh-tokoh jika di rupakan dalam bentuk tertentu.

Pada artikel ini, saya akan memberikan beberapa contoh wayang bahasa Jawa sebagai bahan referensi Anda. Yuk langsung saja kepoin penjelasan dibawah ini.

Carita Sektine Pandowo (Kesaktian Pandawa)

Gambar tokoh pandawa lima dalam perang barathayuda

Untuk contoh cerita wayang bahasa Jawa yang pertama saya bagikan kepada Anda adalah tentang kesaktian dari pandawa. Cerita ini saya ambil dari beberapa referensi supaya lebih valid dan mudah untuk dipahami.

Coba simak saja ceritanya dibawah ini:

1. Cerita Dalam Bahasa Jawa

Pandawa ing lakon pewayangan yaiku Yudhistira, Bima, Arjuna, Nakula, lan Sadewa. Wong lima iku sebenere anak saka Pandu lan Kunti.

Disukani asmo Pandawa amarga duwe limang dulur. Minangka dadi titisan para dewa, para Pandhawa iku nduweni kekuwatan ingkang luar biasa. Kabeh Pandhawa iku anduwe kekuwatan sing bed-bedo lan duweni keahliane dhewe-dhewe. Ing sisih liyane, ana Kurawa, yaiku lare-lare anak e Destsarastra sing ora becik lan meri.

Sepisan nalikane Destrarastra minangka raja lan romone saka Kurawa nyoba supaya adil ing kabeh. Ora luput bereng, karo anak Pandu sing sadulure, nanging Kurawa, sing diwakili Duryudana minangka anak pertama saka Destrarastra, ora setuju karo kekarepane bapake.

Nalikane klebu ing pesta Duryudana yaiku Sengkuni. Wong ingkang gadah watek licik sing dadi kepengin ngrusak kerajaan.

Drestrarastra nanging isih nyoba nindakake keadilan marang kabeh keluargane. Sedoyo anake minangka Kurawa lan Pandu minangka hak diwenehi pamulangan sing padha saking guru Drona.

Minangka nggawe papan anggo sinau lan praktek kabeh sing ana ing kana. Sekabehe Kurawa lan Pandawa mau iku kudu dituruti arahan lan pamulangan sing ditindakake saking guru Drona.

Gurune Drona dhewe niku Brahmana ingkang gadah i kawicaksanaan lan kekuwatan sing kuat. Kekuwatane lan ketrampilan kanggo nglawan ora ana sing ngalahke Guru Drona. Sak wise iku, Guru Drona ngajak murid-muride nututi supaya latihan ing wana.

Sing katon ketingal ing sisih Kurawa satus wong, dheweke keluh cukup lan kesulitan latihan sing diwulang saka guru Drona, nalika ing Pandhawa, wong lima kasebut katon seneng. Nanging ing sisih Kurawa, mung Duryudana sing katon kuwat lan gagah naliko iku.

Nanging suwalik e, nalika ing Pandhawa, wong lima iku katon nuduhake kemampuan sing paling apik sanget. Yudhistira sing pinter nganggo pedhang katon kuwat lan wicaksana.

Yudhistira yogo ngarep dewe saking Pandhawa iso nuntun lelungan Pandawa ing alas kasebut kanthi wicaksana lan kebajikan. Banjur Bima katon gedhe, lan kuwat nganggo palu gadha ing tangane sing dadi senjoto andalan, lan Bima paling kuwat ing klompok Pandawa.

Banjur niku ono Arjuna, katonane sing apik lan kekuwatan sakti katon nalika nyekel busur kasebut. Arjuna aslinipun sampun nuduhake pratandha yen dheweke bakal dadi pemanah sing paling apik. Pungkasane ono Nakula lan Sadewa, kanthi tombak lan senjata rupo cakram, dheweke loro nuduhake kepinteran lan titis sing luar biasa.

Guru Drona sing ndelok potensi gedhe ing kemah Pandawa, yaiku kekuatan Kang kuwasa lan agung. Nanging ana sethitik wedi ing guru Drona, yaikuy kurawa pancen kudu nate gething.

Tambah gething Kurawa lan bakal nemokake puncak ing sawijining dina. Sawijining dina sing ora bisa dingerteni pungkasane, yaiku perang saudara gedhe asring ditepungi minangka perang Batarayudha.

2. Terjemahan Dalam Bahasa Indonesia

Pandawa di dalam cerita wayang adalah Yudhistira, Bima, Arjuna, Nakula, dan Sadewa. Mereka berlima sebenarnya adalah anak dari Pandu dan Dewi Kunti.

Diberikan nama Pandawa sebab beranggotakan Lima orang dalam kesatuan saudara. Sebagai titisan para dewa, para Pandawa mempunyai kekuatan yang sangat luar biasa. Semua Pandawa tersebut mempunyai kesaktian, kecerdasan yang berbeda dan memiliki keahliannya masing-masing.S

Selain itu, di pihak lain ada kurawa, yaitu anak dari Destsarastra yang memandang iri dan rendah kepada mereka.

Pada suatu hari, saat Destrarastra sebagai seorang raja dan ayah dari Kurawa mencoba bersikap adil pada semuanya. Tidak terkecuali juga pada anak-anak dari Pandu yang merupakan saudaranya tersebut. Akan tetapi, Kurawa yang diwakili oleh Duryudana sebagai anak pertama dari Destrarastra tersebut tidak begitu menyetujui keinginan dari  ayahnya itu.

Termasuk juga berada di pihak Duryudana tersebut adalah Sengkuni. Manusia yang memiliki sifat licik serta begitu menginginkan kehancuran kerajaan tersebut.

Drestrarastra masih tetap saja mencoba berbuat adil terhadap semuanya, tanpa terkecuali. Semua pihak Kurawa dan anak-anak Pandu diberikan hak untuk mendapatkan pembelajaran yang sama dari guru Drona.

Oleh sebab itu, dibuatlah tempat belajar dan berlatih yang semua berada di dalamnya. Semua kurawa dan pandawa tersebut wajib mengikuti arahan dan pembelajaran yang diberikan dari guru Drona.

Guru drona sendiri merupakan seorang brahmana yang sakti mandraguna. Kekuatan dan ketangkasannya dalam bertarung sudah tidak ada yang meragunaknnya. Guru Drona pun mengajak murid-muridnya tersebut untuk mengikutinya berlatih di dalam hutan.

Nampak di pihak Kurawa yang beranggotakan seratus orang tersebut cukup mengeluh dan mengalami kesulitan dengan latihan yang diberikan oleh guru Drona. Sedangkan pada pihak Pandawa yang terdiri dari Lima orang tersebut terlihat menikmati.

Namun di pihak Kurawa, hanyalah terlihat Duryudana yang sakti dan kuat namun memiliki sifat yang sombong. Sementara di pihak Pandawa terdiri dari Lima orang tersebut terlihat menunjukkan kemampuan terbaiknya.

Yudhistira putra pertama dengan keahlian bermain pedangnya terlihat begitu kuat dan bijaksana. Yudhistira nampak sangat mampu memimpin perjalanan Pandawa di hutan dengan kebijaksanaan dan kebajikan hatinya.

Lalu ada Bima nampak begitu besar, gagah, dan kuat dengan senjata gada di tangan yang menjadi andalannya. Bima menjadi yang terkuat di kelompok Pandawa tersebut.

Ada lagi Arjuna dengan ketampanan dan kesaktiannya begitu nampak ketika busur panah digenggamnya. Arjuna sebenarnya sudah menunjukkan tanda-tanda jika kelak dia adalah menjadi pemanah terbaik.

Untuk yang terakhir ada Nakula dan Sadewa, dengan keahlian bermain padang dan senjata semacam cakram, mereka berdua menunjukan kecerdikan dan kepintaran yang luar biasa.

Guru Drona yang melihat kemampuan yang besar di kubu Pandawa pun dibuat kagum. Berbagai kesaktian dan kehebatannya sangat mengagumkan di mata Guru Drona.

Akan tetapi, ada sedikit ketakutan yang mengganjal dalam hati guru Drona. Kurawa tentunya sangat membenci hal itu.

Akhirnya benar kejadian, kebencian yang semakin bertambah dan akan menemukan puncaknya pada suatu hari. Di suatu hari yang tidak terbayangkan sebelumnya terjadi juga, yakni Perang besar saudara yang sering dikenal dengan perang Batarayudha.

Baca Juga Yuk! Cerita Sangkuriang

Carita Kewicaksanaan Yudhistira (Kecerdasan Yusdhistira)

Gambar cerita wayang Jawa

Setelah saya berikan cerita wayang bahasa Jawa tentang kesaktian dari Pandawa, maka akan saya lanjutkan dengan kecerdasan dari Yudhistira. Untuk lebih lengkapnya, silahkan baca ceritanya dibawah ini:

1. Cerita Dalam Bahasa Jawa

Yudhistira kondhang kelawan kawicaksanan kang di nduweni, utamane bab tulus lan ikhlas. Salah sawijining nalikane ing perjalanan, Yudhistira ketemu kaleh manuk cilik.

Manuk cilik iku mau mabur banjur nyedhaki marang Yudhistira. Manuk cilik iku njaluk marang Yudhistira kanggo menehi perlindungan amarga dheweke digodak elang gedhe sing bakal mangan dewek e.

Manuk kasebut ujar yen dheweke kepengin dilindhungi dening Yudhistira amarga manuk cilik iku anduweni anak sing kudu dipangani. Yudhistira langsung nyetujoni penjalukane manuk cilik iku supaya dijaga.

Ora let suwe, manuk elang gedhe nyedak i Yudhistira kelawan langsung njaluk supaya Yudhistira pasrahake manuk cilik sing dicekel. Yudhistira pun uga mboten sopan nolak kepinginan elang gedhe iku supaya njaluk manuk cilik kasebut ing genggamane.

Nanging elang gedhe iku isih meksa Yudhistira kanggo masrahne manuk cilik ing genggemane. Elang gedhe banjur ngandhani Yudhistira manawa manuk cilik sing dicekel iku kudu dipangan dheweke lan kudune kaya ngono.

Nanging Yudhistira isih ora gelem nuruti jaluk ane menehi amarga manuk cilik kasebut duwe anak sing kudu dipakani ibune.

Elang gedhe ujar yen nasib manuk cilik wis mangsuli kasebut dadi panganane deweke. Banjur elang gedhe iku  pungkasane nawakake yen ora mangan manuk cilik saliyane Yudhistira pengin nyerahake awake dadi panganan.

Ing kene ana kesungguhan lan keikhlasan Yudhistira sing ketok jelas banget. Yudhistira tanpo mikir dowo, sarujuk karo panjaluk elang gedhe, yaiku nalika iku manuk cilik dibebasake Yudhistira kanggo bali ing sarange.

Elang gedhe iku banjur langsung ngrebut awake Yudhistira kanthi cakar sing landhep lan banjur bisa mangan sikil Yudhistira. Kedadean iku diadhepi dening Yudistira kanthi tenang lan kanthi rasa ikhlas.

Nalikane terus nglarani lara, saiki gilirane Yudhistira kanggo nyerahake tangan loro supaya dipangan elang gedhe mau iku. Nganti nalikane giliran elang gedhe bakal ngejut mripate Yudhistira, banjur elang gedhe takon maneh manawa Yudhistira percaya yen kekarepane bisa dipangan elang.

Yudhistira isih ketok tenang lan wicaksana mangsuli yen dheweke setuju karo panjaluk ane elang iku. Yen loro mripate bakal dicucuk elang gede, mongko ana mukjijat kedadeyan. Elang gedhe iku maleh dadi Dewa, manuk cilik sing mabur menyang sarang kasebut banjur bali lan malih dadi Dewa.

Dewa kasebut banjur sangjang yen dheweke lagi nyoba sepira gedhene keikhlasan ingkang di nduweni Yudhistira. Lan pancen bener yen Yudhistira iku uwis lulus, mangka ing wektu kasebut, Yudhisthira diwenehi hadiah dening dewa lan dheweke diakoni minangka wong sing nduweni sipat ikhlas dhuwur lan ora ana sing nandingi.

2. Terjemahan Dalam Bahasa Indonesia

Yudhistira sangat terkenal dengan kebijaksanaan yang dimilikinya, terutama tentang ketulusan dan keikhlasannya. Pada suatu hari ketika dalam salah satu perjalanannya, yudhistira bertemu dengan burung kecil.

Burung kecil itu terbang rendah dan menghampiri Yudhistira. Burung kecil itu meminta pertolongan kepada Yudhistira untuk memberinya perlindungan karena dia sedang dikejar oleh burung elang besar yang akan memakannya.

Burung tersebut mengatakan bahwa dia ingin dilindungi oleh Yudhistira sebab burung kecil itu mempunyai anak yang harus ia beri makan. Yudhistira pada saat itu juga langsung menuruti permintaan burung kecil itu untuk diberinya perlindungan.

Tidak berselang lama lalu burung elang besar itu tiba menghampiri di hadapan Yudhistira. Burung elang besar tersebut langsung meminta kepada Yudhistira untuk menyerahkan burung kecil yang sedang di genggamnya.

Namun Yudhistira menolak permintaannya dengan halus keinginan burung elang besar tersebut untuk meminta burung kecil yang ada di genggamannya.

Akan tetapu, burung elang besar tersebut tetap memaksa Yudhistira agar menyerahkannya. Burung elang besar berkata kepada Yudhistira bahwa burung kecil yang di pegangnya itu adalah makanannya dan sudah seharusnya seperti itu takdir berjalan.

Tapi Yudhistira masih tidak mau memberikannya, sebab burung kecil itu mempunyai anak yang seharusnya diberi makan oleh induknya.

Burung elang besar berkata bahwa takdir sudah mengharuskan burung kecil itu untuk jadi makanannya. Burung elang besar itu akhirnya memberikan penawaran jika dia mau saja tidak memakan burung kecil tersebut asalkan Yudhistira mau merelakan tubuhnya untuk dijadikan makanannya.

Maka sebenarnya di sinilah letak keikhlasan dan ketulusan Yudhistira. Tanpa berpikir panjang, Yudhistira kemudian menyanggupi permintaan dari burung elang besar tersebut. Pada saat itu juga burung kecil itu dilepaskan Yudhistira untuk pulang ke sarangnya.

Burung elang besar tersebut langsung saja mulai mencengkram tubuh Yudhistira dengan cakar tajamnya serta mulai memakan kedua kaki Yudhistira. Kejadian tersebut dihadapi Yudistira dengan keadaan tenang dan penuh perasaan ikhlas.

Sembari menahan rasa sakit, kini giliran Yudhistira merelakan kedua tangannya untuk dimakan burung elang besar tersebut. Hingga pada akhirnya burung elang besar tersebut akan mematuk kedua mata Yudhistira, si elang besar tersebut bertanya lagi apakah Yudhistira meyakini keinginannya untuk dimakan burung elang tersebut.

Yudhistira disini dengan keadaan masih sangat tenang dan ikhlas menjawab bahwa ia menyanggupi permintaan tersebut. Pada saat kedua matanya akan dipatuk, maka keajaiban terjadi. Burung elang besar itu tiba-tiba berubah wujud menjadi dewa.

Burung kecil yang tadi terbang ke menuju sarangnya juga kembali dan berubah wujud menjadi dewa. Kedua dewa itu berkata bahwa mereka sedang menguji ketulusan dan keikhlasan hati dari Yudhistira.

Akhirnya, Yudhistira lulus, saat itu juga Yudhistira diberi anugrah oleh dewa dan dia diakui sebagai seseorang yang memiliki keikhlasan dan ketulusan hati yang tak tertandingi.

Baca Juga Yuk! Cerita Cindelaras

Carita Arjuna lan Karna (Arjuna dan Karna)

Gambar wayang Arjuna dan Karna

Setelah kedua cerita wayang bahasa Jawa diatas, berikut ini saya berikan juga cerita dari arjuna dan karna, coba langsung simak saja:

1. Cerita Dalam Bahasa Jawa

Arjuna lan Karna iku pejuang ingkang sae. Kaloro wong iku nduweni kabisan keahilan manah sing ora ono sing nandingi. Wong loro iku sejatine uga sedulur, nanging nasib misahake. Takdir yaiku nalikane Dewi kunti mbuwang bayi ning kali amarga klirune kelakoan.

Banjur, nalikane nyedhaki perang batarayuda, Karna weruh yen ibune kui kunti. Kunti uga nerangake kabeh marah Karna, Kunti pengin amarga mengko dheweke ora bakal mateni Pandawa sajrone perang.

Karna sarujuk, banjur dheweke mung bakal nglawan Arjuna nalika perang lan ora bakal dipateni. Arjuna yaiku salah sawijine Pandawa sing mateni Karna sajroning perang (mateni sadulure dewe).

2. Terjemahan Dalam Bahasa Indonesia

Arjuna dan Karna adalah petarung yang sangat hebat. Keduanya mempunyai kemampuan dalam memanah yang tidak tertandingi oleh siapapun. Kedua orang tersebut sebenarnya juga masih saudara, namun takdir memisahkannya. Takdir tersebut ialah ketika Dewi Kunti menghanyutkan bayi Karna di sungai sebab tindakan cerobohnya.

Pada saat waktu mendekati peperangan baratayudha, Karna mengetahui bahwa Kunti adalah ibunya. Kunti pun akhirnya menjelaskan semuanya, Kunti menginginkan agar Karna nanti tidak membunuh Pandawa dalam perang tersebut.

Karna pun menyanggupi, ia hanya akan melawan Arjuna ketika perang itu dan tidak akan membunuhnya. Arjuna lah yang kemudian membunuh Karna ketika perang itu (membunuh kakaknya sendiri).

Carita Antareja Sing Ngesakne (Antareja yang Menyedihkan)

Gambar wayang Antareja dan Krishna

Setelah selesai membaca cerita wayang bahasa Jawa tentang Arjuna dan Kana, berikut ini saya berikan contoh cerita lagi tentang kisah Antareja yang menyedihkan, antara lain:

1. Cerita Dalam Bahasa Jawa

Antareja minangka dadi paraga wayang sing duwe kabisan dhuwur. Dheweke iso ndilat bekas sikile mungsuh lan langsung mati. Banjur Krishna kuwatir sanget babagan kesaktian gedhe kang di duweni Antareja.

Kekuawatan iku iso mbebayani kanca dhewe sajrone perang amarga ora bisa mbedakake tilas tapake sikil. Banjur Krishna ngrencanakake soko, Krishna ngajak Antareja ing papan sing gedhe.

Krishna Banjur njaluk supaya Anterareja ndilat salah sawijining tilas tapake sikil. Krishna ujar manawi tilas tapake sikil wong kasebut minangka tilas tapake sikil sing mbebayani banget ing perang Batarayudha. Antareja banjur langsung ndilat tilas sikil bekas, ora suwe sawise kui, dheweke seda.

2. Terjemahan Dalam Bahasa Indonesia

Antareja merupakan tokoh pewayangan yang mempunyai kemampuan sangat hebat. Antareja dapat menjilat bekas jejak kaki musuh dan seketika itu akan membuat orang tersebut mati.

Kresna akhirnya khawatir akan kemampuan hebatnya tersebut. Kemampuan itu dapat membahayakan teman sendiri ketika perang berlangsung nanti karena tidak bisa membedakan bekas jejak kakinya.

Kresna kemudian merencanakan sesuatu, ia mengajak Antareja ke sebuah tempat yang luas. Kresna kemudian meminta Antareja untuk menjilat salah satu bekas jejak kaki.

Kresna berkata bahwa jejak kaki tersebut merupakan jejak kaki orang yang sangat berbahaya di perang batarayudha. Tidak menunggu lama, Antareja langsung menjilat bekas jejak kaki tersebut, maka tak lama kemudian ia mati.

Baca Juga Yuk! Cerita Roro Jonggrang

Carita Tresno Rahwana (Cinta Rahwana)

Gambar wayang Rahwana dan Ramayana

Sebagai tambahan dari contoh cerita wayang bahasa Jawa, berikut ini saya berikan sedikit penggalan cerita dari Ramayana:

1. Cerita Dalam Bahasa Jawa

Dunga Tresno Rahwana marang Dewi Shinta ing wayah wengi ngesakke, “Gusti, yen tresnaku marang Shinta ora enthuk, napa Panjenengan gawe iki perasaan sing gedhe banget ing sukmaku niki?”.

2. Terjemahan Dalam Bahasa Indonesia

Doa cinta Rahwana kepada Dewi Shinta malam itu terdengar memilukan, “Tuhan, Jika cintaku pada Shinta terlarang, kenapa engkau bangun megah perasaan ini dalam ragaku ini?”.

Nah, mungkin cukup itu saja yang dapat saya berikan untuk Anda dalam artikel ini tentang berbagai contoh cerita bahasa Jawa. Semoga dengan adanya artikel ini bisa membantu dan dijadikan sebagai referensi dalam belajar.

Tinggalkan komentar